Perikanan Budidaya Perkotaan

 

Sektor Perikanan budidaya bmemiliki kontribusi dalam pembangunan daerah dengan adanya diversifikasi usaha mulai dari hulu hingga hilir di berbagai wilayah Indonesia. Usaha perikanan yang beraneka ragam menjadi pilihan bagi masyarakat yang akan bergelut di sektor perikanan. Selain itu, usaha perikanan memiliki peluang untuk dikembangkan tidak hanya pada daerah yang memiliki sumber daya perikanan yang melimpah, tetapi pada daerah yang minim akan sumber daya ikan. Karena sifat usaha perikanan yang cenderung mudah diciptakan dengan aneka ragam usaha di dalamnya untuk meningkatkan nilai tambah produk perikanan, seperti usaha pengolahan ikan. Sehingga berbicara pembangunan perikanan tidak melulu pada wilayah pesisir atau kepulauan lagi, tetapi juga pada wilayah pedesaan hingga perkotaan.

 

Perkotaan memiliki karakter yang berbeda dibandingkan dengan pedesaaan atau wilayah lainnnya. Perkotaan memiliki definisi sebagai wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi. Berdasarkan pengertian tersebut, praktis orientasi pemanfaatan kawasan di perkotaan tidak banyak digunakan sebagai kawasan pertanian, termasuk di dalamnya perikanan. Karena itu, penataan ruang dan lahan pada kawasan perkotaan tidak banyak mengakomodasi pengembangan kegiatan perikanan maupun kegiatan pertanian lainnya.

Trend bertani/akuakultur di kota menjadi meningkat seiring dengan tumbuhnya kesadaran masyarakat perkotaan terhadap kebutuhan pangan yang aman dan menyehatkan tubuh. Selain itu, didukung dengan semakin berkembangnya berbagai teknologi atau metode pertanian di lahan terbatas yang dapat diterapkan di wilayah perkotaan. Dengan demikian, permasalahan lahan terbatas maupun sarana prasarana yang minim tidak menjadi persoalan lagi bagi masyarakat untuk melakukan kegiatan pertanian di perkotaan. Hal inipun juga berlaku untuk kegiatan perikanan dengan aneka ragam usaha yang dapat dilakukan oleh masyarakat.

Perikanan perkotaan merupakan kegiatan yang memanfaatkan lahan atau ruang untuk memproduksi hasil perikanan di wilayah perkotaan. Konsep perikanan perkotaan secara sederhana adalah memindah perikanan konvensional ke wilayah perkotaan, namun terdapat perbedaan pada pelaku dan media (wadah) yang digunakan. Perikanan konvensional lebih berorientasi ke hasil produksi, sedangkan perikanan perkotaan cenderung mendukung gaya hidup masyarakat kota (urban) akan kebutuhan konsumsi pangan yang aman dan sehat.

Kemudahan dalam penyediaan pangan sehat merupakan salah satu manfaat perikanan perkotaan. Selain itu, manfaat lain yang bisa dirasakan langsung adalah pengurangan pengeluaran untuk belanja kebutuhan pangan. Kegiatan perikanan perkotaan juga bisa menambah pendapatan bagi para pelakunya, karena hasil panen yang diperoleh dapat dijual. Implementasi perikanan di wilayah perkotaan sudah banyak dilakukan pada beberapa daerah. Hal tersebut didukung dengan banyaknya inovasi teknologi perikanan yang ditemukan dan diterapkan untuk peningkatan produksi.

Komoditas sumber daya perikanan yang sering dibudidayakan di perkotaan antara lain ikan air tawar dan ikan hias. Metode dan teknik yang tersedia cukup beragam, antara lain integrasi ikan dan tanaman atau disebut sistem aquaponik serta pembuatan media kolam dari terpal (sistem terpal). Metode atau teknik yang digunakan tidak memerlukan lahan yang luas serta penggalian tanah, sehingga kontrol, pembersihan, dan pemanenan lebih mudah. Ditambah pula masyarakat dapat mengembangkan usaha tersebut apabila dirasa menguntungkan secara ekonomi.

7.001 thoughts on “Perikanan Budidaya Perkotaan”

  1. Whats up very cool web site!! Man .. Excellent ..
    Wonderful .. I’ll bookmark your site and take the
    feeds also?I’m glad to search out a lot of useful info
    here within the submit, we want develop more strategies on this regard, thank you for sharing.

    Here is my site; how save money